Home / Aktifitas / FGD Renstra KA Jawa (ok)
DSC_1669

FGD Renstra KA Jawa (ok)

FGD Penyusunan Renstra Perkeretaapian Jawa Tengah

Dokumen Renstra mempunyai peranan yang penting dalam proses perencanaan pembangunan. Karena itu penyusunan Renstra 2015-2019 pada saat ini diharapkan dapat menjabarkan program-program pembangunan perkeretaapian dan kebutuhan pembiayaan dengan jelas.

Dalam periode tahun 2010-2014, Ditjen Perkeretaapian telah memperoleh peningkatan yang cukup signifikan dari segi pembiayaan APBN. Pada tahun 2010, Ditjen Perkeretaapian memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp. 3,9 Triliun sedangkan pada tahun 2014 alokasi anggaran yang diterima mengalami kenaikan lebih dari 3 kali lipat yaitu menjadi Rp. 13,2 triliun. Hal itu menunjukkan komitmen Pemerintah dalam mendorong pengembangan perkeretaapian sebagai tulang punggung transportasi nasional.

Berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan Renstra tahun 2010-2014, pada umumnya target pembangunan perkeretaapian telah tercapai, diantaranya  kegiatan peningkatan dan pembangunan jalur, jembatan, stasiun, persinyalan, telekomunikasi dan elektrifikasi jalur KA, kegiatan pengadaan sarana kereta api ekonomi, serta kegiatan pengadaan peralatan dan fasilitas keselamatan perkeretaapian.

“Terkait penyusunan Renstra 2015-2019, kami mengharapkan kiranya dapat merumuskan program perkeretaapian 5 (lima) tahun mendatang dengan mengacu pada arah kebijakan pengembangan perkeretaapian,” jelas Sekretaris Ditjen Perkeretaapian, Sugiadi Waluyo dalam sambutan pembukaan FGD Renstra Perkeretaapian Provinsi Jawa Tengah di Semarang, (4/10/2014).

Pengembangan perkeretaapian di Pulau Jawa diarahkan untuk meningkatkan kapasitas jaringan KA eksisting melalui pembangunan jalur ganda dan elektrifikasi di lintas utama antar kota dan perkotaan termasuk diantaranya pengembangan MRT, Monorel serta pengembangan akses jalur KA menuju Bandara dan Pelabuhan untuk mewujudkan pelayanan terpadu intermoda. Selain itu pembangunan kereta api cepat (HST) juga telah diprogramkan dalam rangka mengakomodir kebutuhan pengguna jasa kereta-api yang membutuhkan pelayanan yang cepat (waktu tempuh singkat).

Sedangkan untuk program utama lainnya diantaranya peningkatan keselamatan melalui penanganan perlintasan sebidang (pembangunan underpass, flyover, elevated track), pembangunan fasilitas perawatan dan pengujian prasarana dan sarana perkeretaapian, program peningkatan pelayanan kereta-api, SDM dan kelembagaan.

Panjang jalur KA di Jawa Tengah mencapai 1.557 km. Terdiri jalur KA yang masih beroperasi sepanjang  894 km dan jalur non operasi sepanjang 663 km. Bentangan jalur KA tersebut dioperasikan PT KAI (Persero) dibawah pengelolaan Daerah Operasi (DAOP) III Cirebon, Daop IV Semarang, Daop V Purwokerto dan Daop VI Yogyakarta.

Untuk meningkatkan kondisi infrastruktur, kualitas, kapasitas dan pelayanan untuk meningkatkan perekonomian dan daya saing wilayah, dalam Rencana Strategis Perkeretaapian Jawa Tengah tahun 2015-2019 telah tersusun kegiatan pembangunan jalur ganda dan revitalisasi jalur KA.

“Melalui diskusi ini, diharapkan masukan-masukan dari seluruh stakeholder yang hadir sehingga Rencana Strategis Bidang Perkeretaapian Tahun 2015-2019 khususnya untuk wilayah Jawa yang akan disusun dapat diimplementasikan untuk mencapai tujuan dan hasil yang kita harapkan bersama,” pesan Sesditjen.

AMAD SUDARSIH

REKOMENDASI KEGIATAN STRATEGIS 2015-2019
PEMBANGUNAN PERKERETAAPIAN ANTAR KOTA PULAU JAWA 2015 – 2019

NO KEGIATAN 2015 2016 2017 2018 2019
  Provinsi Banten & Perkotaan Jabodetabek          
1 Pembangunan jalur KA antara Tonjong – Pelabuhan Bojonegara          
2 Pembangunan jalur KA baru lingkar luar Jabodetabek antara Parungpanjang – Citayam (jalur ganda dan elektrifikasi) termasuk pengadaan lahan          
3 Pembangunan jalur KA baru lingkar luar Jabodetabek antara Nambo – Cikarang – Tj. Priok/Kalibaru          
  Provinsi Jawa Barat          
4 Lanjutan pembangunan shortcut antara Cibungur – Tanjung Rasa (track, jembatan, persinyalan, telekomunikasi, stasiun)          
5 Pembangungan jalur KA antara Cikarang – Pelabuhan Cilamaya          
6 Pembangunan jalur KA antara Cangkring – Pelabuhan Cirebon          
7 Pembangunan kereta api cepat Jakarta – Bandung          
  Provinsi Jawa Timur          
8 Pembangunan jalur KA antara Tulangan – Gununggangsir          
9 Pembangunan jalur KA antara Kandangan – Pelabuhan Teluk Lamong          
10 Pembangunan jalur ganda antara Bangil – Banyuwangi          
Provinsi Banten & Perkotaan Jabodetabek          
1 Pembangunan jalur lingkar KA layang (elevated loopline) Jabodetabek termasuk shortcut antara Manggarai – Pondok Jati & Rajawali – Kampung Bandan          
2 Pembangunan shortcut antara Palmerah dan Karet Lintas Serpong          
3 Pembangunan shortcut Lintas Tangerang          
4 Pembangunan MRT North-South antara Kampung Bandan – Lebak Bulus (Porsi Pemerintah)          
5 Pembangunan monorail Jakarta koridor green line (circular & extention line) oleh Pemda DKI Jakarta          
6 Pembangunan KA Bandara Soekarno-Hatta express line (Porsi Pemerintah dalam skema KPS: Pengadaan Lahan)          
7 Pengembangan fasilitas baru KA Jabodetabek (ATP, Workshop)          
8 Peningkatan prasarana KA eksisting Jabodetabek          
  Provinsi Jawa Barat          
9 Pengembangan KA perkotaan Bandung (jalur ganda, viaduct, stasiun, persinyalan, telekomunikasi dan elektrifikasi)          
10 Pembangunan monorail Bandung          
  Provinsi Jawa Tengah & DI Yogyakarta          
11 Pembangunan jalur KA layang antara Jerakah – Semarang Poncol – Semarang Tawang – Alastua (perkotaan Semarang) termasuk flyover Kaligawe          
12 Lanjutan elektrifikasi jalur KA antara Yogyakarta – Solo          
13 Elektrifikasi jalur KA antara Kutoarjo – Yogyakarta          
14 Pembangunan shortcut Solokota – Solo jebres          
15 Pembangunan LRT dalam Kota Semarang          
  Provinsi Jawa Timur          
16 Pengembangan KA perkotaan Surabaya (jalur ganda, elektrifikasi) termasuk akses jalur KA menuju Bandara Juanda
17 Pembangunan Monorail Surabaya (Boyorail) oleh Pemkot Surabaya          
18 Pembangunan Tram Surabaya (Surotram) oleh Pemkot Surabaya          
  Provinsi Banten & Perkotaan Jabodetabek          
1 Lanjutan pembangunan double-double track (DDT) dan elektrifikasi antara Manggarai – Cikarang termasuk pengadaan lahan          
2 Pembangunan jalur ganda KA dan elektrifikasi antara Maja – Rangkasbitung – Merak (termasuk pengadaan lahan, peningkatan track eksisting dan stasiun)          
  Provinsi Jawa Barat          
3 Pengembangan KA perkotaan Bandung (jalur ganda, viaduct, stasiun, persinyalan, telekomunikasi dan elektrifikasi)          
4 Pembangunan double-double track (DDT) antara Cikarang – Cikampek          
5 Pembangunan jalur ganda antara Cicalengka – Kroya          
  Provinsi Jawa Tengah & DI Yogyakarta          
6 Pembangunan jalur ganda lintas selatan Jawa:          
  – Purwokerto – Kroya          
  – Lanjutan Kroya – Kutoarjo          
7 Pembangunan jalur ganda antara Solo – Semarang          
  Provinsi Jawa Timur          
8 Pembangunan jalur ganda KA lintas selatan Jawa:          
  – Solo – Paron  (jalur, jembatan dan persinyalan KA)          
  – Lanjutan Paron – Madiun  (jalur, jembatan dan persinyalan KA)          
  – Madiun – Surabaya  (jalur, jembatan dan persinyalan KA)          
9 Pembangunan jalur ganda antara Bangil – Banyuwangi          
10 Pengembangan KA perkotaan Surabaya (jalur ganda, elektrifikasi) termasuk akses jalur KA menuju Bandara Juanda          
  Reaktivasi Jalur KA di Jawa          
1 Reaktivasi jalur KA antara Cilegon – Anyer Kidul (termasuk mendukung konektivitas dengan rencana pembangunan jembatan selat sunda)          
2 Reaktivasi jalur KA antara Rangkasbitung – Labuan          
3 Reaktivasi jalur KA antara Rancaekek – Tj. Sari dan pembangunan jalur KA baru antara Tj. Sari – Bandara Kertajati          
4 Reaktivasi jalur KA antara Cirebon – Kadipaten dan pembangunan jalur KA baru antara Kadipaten – Bandara Kertajati          
5 Reaktivasi jalur KA antara Banjar – Cijulang          
6 Reaktivasi jalur KA antara Cikudapateuh – Ciwidey          
7 Reaktivasi jalur KA antara Cibatu – Cikajang          
8 Reaktivasi jalur KA antara Indramayu – Jatibarang          
9 Lanjutan reaktivasi jalur KA antara Kedungjati – Tuntang dan peningkatan jalur KA antara Tuntang – Ambarawa          
10 Reaktivasi jalur KA antara Yogyakarta – Magelang dan Magelang – Ambarawa          
11 Reaktivasi jalur KA antara Semarang Gudang – Pelabuhan Tanjung Mas          
12 Reaktivasi jalur KA antara Purwokerto – Wonosobo          
13 Reaktivasi jalur KA antara Semarang – Demak – Rembang          
14 Reaktivasi jalur KA antara Demak – Blora          
15 Reaktivasi jalur KA antara Cepu – Blora – Rembang          
16 Reaktivasi jalur KA antara Bojonegoro – Jatirogo – Rembang          
17 Reaktivasi jalur KA antara Madiun – Slahung          
18 Reaktivasi jalur KA antara Jombang – Babat – Tuban          
19 Reaktivasi jalur KA antara Kalisat – Situbondo – Panarukan          
20 Reaktivasi jalur KA Klakah – Pasirian          
21 Reaktivasi jalur KA pulau Madura          

 

 

 

 

About Redaksi MKA

Check Also

JRwest_Kumoha287-3

Mengenal JR West 287 Series

Mengenal JR West 287 Series KRL milik West Japan Railway Company (JR West), perusahaan kereta ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *